Selasa, 26 Agustus 2014

A Tribute to dearest Mochi :(

ngumpulin keberanian dan niat - niatin nulis ini bermaksud supaya bisa share sama temen - temen yang (mungkin) sedang ngalamin atau bisa jadi bahan pelajaran buat yang lainnya..

tepat di ulang taun gue mei lalu, beberapa temen menghadiahkan seekor kucing persia jantan, yang setelah kita sepakatin namanya Mochi.. kecil, lucu, dengan kombinasi bulu abu - abu dan putih.. pertama kali di bawa ke apt gue, mochi terus ketakutan ngeong - ngeong.. mungkin stress atau kelamaan dijalan karena nunggu momen ulang taun yang sakralnya jam 12 malem itu..



singkat cerita mochi tumbuh dengan alhamdulilah sempet ngalamin jamur di usia 2,5 bulan, dikasih vaksin awal, semua berjalan lancar sesuai dengan umurnya.. di usia menuju 6 bulan mochi keliatan agak beda selama 2 hari (08/08/14) dan nafsu makan menurun.. gue akhirnya nunggu hari senin (10/08/14) bawa dia ke dokter di petshop tempat biasa mochi perawatan dengan diagnosa adalah parasit di sekitar kuping dan (katanya) itu yang menyebabkan demam Mochi sampe 41derajat.. disuntik vitamin dan obat anti parasit, pulang dari dari dokter di bekelin 2 jenis antibiotik, 1 obat tetes telinga, 1 obat tetes mata, dan vitamin penunjang.. gue ampe heran anak kucing sgitu banyaknya obat yang harus dikonsum..



seminggu dengan konsumsi obat dan takaran yg sesuai, gue balik lagi bawa Mochi ke dokter yang sama (18/08/14) dengan hasil pemeriksaan Parasit di kuping mochi sembuh dan ada keanehan baru perut sebelah kanan mochi terlihat bengkak, dan lagi - lagi dengan asumsi ginjal mochi kena.. karena takutnya keberatan dgn antibiotiknya.. nyokap gue yang waktu itu ikut udah kasih masukan ke dokter apakah mochi perlu diinfus atau nggak, dan jawabannya ngga perlu, karena Mochi ga muntah ataupun diare..











pulang dari dokter itu, gue langsung search apapun yg bisa mengindikasikan penyakit ginjal pada kucing, semua alternatif gue kasih ke mochi, mulai dari cairan gammat gue masukin pake pipet ke mulutnya, sampe sering - sering suapin dia air.. gue terus konsul ke dokter yang handle mochi tapi ga dapet jawaban memuaskan, gue jadi jauh banyak lebih tau lewat blog, comment, ataupun forum2 pencinta kucing..mochi tergolong kucing yang aktif, jadi pas dia sakit mau ga mau, tega ga tega gue dan temen gue si faras cekokin dia makan, minum, obat, dll. kondisi mochi terkadang terlihat stabil yang bikin gue seneng dengan harapan mochi udah agak enakan..



Puncaknya adalah tanggal 22 agustus, paginya gue berangkat mau syuting dan pamitan sama mochi kaya biasa kl gue mau ninggal dia, cium tangan (mochi gue biasain cium tangan tiap ada yang dateng atau pergi ) sama skali gue ga mikir aneh - aneh.. agak siang nyokap ngabarin mau bawa mochi ke dokter sama temennya dia yang (katanya) dokter hewannya telaten buat ngurusin binatang, dan kali ini mochi dibilang kurang darah, akhirnya dikasih suntikan sangobion dan dikasih susu kambing untuk pemacu nafsu makannya.. kebetulan banget di hari jumat itu gue selesai syuting lebih awal skitar magrib dengan kondisi hari jumat dari daerah ciganjur lokasi gue ke arah kebon jeruk pasti itu neraka jahanam banget macetnya, tapi gatau kenapa pikiran gue waktu itu cuma buru - buru mau pulang mau mandi dan liat mochi walopun di tahan sama orang2 dilokasi.. skitar 2 jam sampe skitar stgh 9 malem, gue yang mikir mochi akan better dengan asupan susu kambing itu, ternyata begitu buka pintu, mochi lemah dan gue gendong coba untuk berdiri pun dia ambruk.. gue langsung panik dan itu kondisi dari sore sbelum dibawa ke dokter, nyokap gue yang dari awal geli sama bulu2 kucing, sampe minta tolong temennya untuk nemenin supaya bisa bawa mochi ke dokter..

gue berasa banget mochi masih denger gue ngomong dgn pandangan mata yang kabur, langsung gue lari turun ke lobby sambil ngumpetin mochi (karna di apt ada larangan untuk pelihara hewan) , dengan kondisi jumat malem traffic jakarta kaya beol, gue bawa mochi ke dokter yang sorenya didatengin nyokap gue, ternyata nihil, gue minta tolong temen gue untuk cari semua akses dokter atau rumah sakit hewan yang terdekat dari gue which is jakarta barat. banyak memang, tapi udah pada tutup. nihill.. ga punya pilihan lain, Rumah Sakit Hewan Jakarta didaerah ragunan, sambil nangis gue bawa si mochi yang tadinya gue pangku dan akhirnya di gendong nyokap gue, biar gue konsen nyetir.. ga mikir apa - apa cuma pingin sampe, begitu sampe langsung parkir mobil sembarangan lari mau cari emergency roomnya, ada mas2 admin bawal nyuruh ngisi data ini itu, akhirnya gue bentak2 itu mas - mas gue bilang " mas ini rumah sakit kan? ga liat ini udah sekarat mana dokternya panggil cepetan! gausah takut bakalan saya bayar" setelah gue bentak begitu dia langsung panggilin breeder dan kemudian disusul dokter Topan, bukan maksud kurang ajar ataupun sombong ke mas itu, tapi mereka ga tau timing aja menurut gue.. mochi pun langsung di infus dan diambil darahnya untuk dites, hasil darah keluar gue bener - bener kaget leukosit mochi cuma 0,7 normal adalah 5,5 dan trombositnya cuma 0,5 sekian, dan dokternya cuma bilang ke gue harapan tipis karna darahnya udah kena virus TANPA KASIH TAU NAMA VIRUSNYA APA!! Mochi pun harus di opname, dan emang dasar rumah sakit mengharuskan membayar deposit yg menurut gue agak ga wajar jumlahnya, tapi pikiran gue saat itu cuma penanganan intensif buat mochi, gue pulang sambil nangis2 dan nyokap bilang yang penting udah usaha maksimal..




















sabtu 23 agt, karena gue harus kerja jam 7 pagi, dengan kondisi ga tidur, gue cari terus mengenai virus pada kucing, hasil yang gue dapet PANLECOPENIA atau distamper kucing. gue minta tlg ke nyokap dan temen gue untuk visit mochi ke rs, dan tanyai dengan bener apa nama virusnya, dokternya pun beda lagi, kali ini gue ngomong sama dokter Yuni via telfon dan ngejelasin kondisi mochi.. semua omongan dokter itu udah ketebak sama gue, karena dari hasil googling gue, penleukopenia kesempatan hidupnya cuma 5%, terutama untuk kitten.. ditempat yang beda gue nangis sambil nerima telfon dari itu dokter, ga lama setelah itu temen gue share via path foto mochi didalem ruang isolasi, dan betapa gue mau murka nya kondisi mochi yang sekarat begitu, DIJADIIN JOKES AMA TEMEN2NYA lewat comment. MEREKA GA LEBIH TERHORMAT DARI KUCING YANG LAGI SEKARAT!! pikiran gue hari itu adalah begitu kelar syuting gue langsung mau ke ragunan, tapi ga diizinin Allah gue kelar kerja jam 5 pagi lewat, badan gue sendiripun drop dan demam.




minggu 24 agt, sampe rumah jam stgh 7 pagi, gue kabarin manager gue kalo gue ga kuat untuk kerja pagi itu, karna udah demam tinggi, dan gue pingin liat mochi. akhirnya gue paksa bangun jam 10 pagi karna temen gue dan nyokap gue mau anter ke rs liat mochi, pas sampe sana alhamdulilah mochi udh bisa mulai bangun, udh bisa liat kalo ada yang dateng, sedikit harapan gue muncul supaya mochi sembuh, gue konsul dengan dokter langsung kali ini dgn drh Hanna, dia blg semua tergantung nafsu makannya mochi..



senin 25 agt, tetep dgn kondisi badan gue yang sempoyongan, gue ke rs, dan drop liat kondisi mochi yang udh mulai kejang, dan ga bs respon apa2..gue uber terus si Topan yg harusnya jadi dokter mochi, tapi terlalu klemar klemer, gue akhirnya curhat sama salah satu dokter Martin lebih senior daripada yg lainnya, dia liat hasil tes darah mochi, gue ceritain diagnosa2 yang sebelumnya dikasih dokter - dokter yg dulu. akhirnya dokter Martin nyaranin tes ginjal, langsung gue iyain. gamau nyesel nantinya, 1 jam nunggu dan hasil keluar, ternyata ginjal mochi normal.. Drh Martin blg dengan kondisi darah kaya gini Mochi kuat banget, biasa kitten yang terserang panleukopenia cuma mampu bertahan dalam hitungan jam.. iya, mochi emang kuat.. sepulang dari rumah sakit cm bs lemes kadang nangis, kondisi badan guepun jg ga ada kemajuan tetep demam dan ga nafsu makan..

selasa 26 agt, this is it! dalam persiapan mau ke rs, tiba2 dapet telfon yang ngabarin kalo mochi udh ga bisa ketolong lagi, dan yang langsung ditanyain petugas yang nelfon adalah mau dikubur dimana dan biaya penguburan. langsung gue tegasin, JGN DIAPA2IN SAMPAI SAYA DATANG! lsg gue tutup telfonnya, nangis sesenggukan, ditemenin nyokap langsung ke rs, ternyata faras temen gue sampe duluan di rs, gue langsung tanya dimana mayat mochi, katanya udh masuk freezer, akhirnya dgn bantuan petugas gue dianter keruang freezer yang isinya mayat kucing dan anjing, mochi udh dimasukin plastik item, dan badannya masih anget.. akhirnya gue mutusin untuk dikubur disana karena ga mungkin gue bawa pulang ke apt, kalopun gue bawa pulang numpang kubur dirumah temen gue, tapi biar mochi deket sama kucing - kucing lain lebih baik langsung dikubur disana..


buat sebagian orang mungkin mochi atau kucing - kucing lain cuma sebates binatang, bahkan gue sempet denger omongan " lebay amat sih ama kucing doang" , gue yakin orang yang bisa ngomong kaya gitu, mereka blm pernah ngerasain gimana mati - matiannya ngurus mahluk lain.. gue sempet mempertanyakan kenapa harus mochi yang kena virus itu, kenapa dokter - dokter itu pada sembarangan kasih vonis... cuma balik lagi, maksain mochi untuk tetep hidup pun kasian, beberapa jaringan dan organ tubuhnya rusak karena virus itu..



tenang disana ya Chi, i'll see you in another life..
udah gak sakit lagi harus infus dan suntik sana sini tiap hari..
ini yang terbaik yang sama - sama kita bisa lakuin chi..




NB : jangan tunggu lama kalau kucing udah ga nafsu makan, langsung minta infus, dan ada baiknya cari info sebanyak mungkin..Penleukopenia sangat membunuh dalam hitungan jam..

 Rumah Sakit Hewan Jakarta, sebaiknya tingkatkan kualitas dan lebih responsif kepada pasien, jangan selalu pasien yang harus ngejar - ngejar untuk tau penyakit apa, bahkan penjelasan mengenai penyakit dan obat yang dikonsumsi. setidaknya setarakan KUALITAS dengan HARGA kalian. semoga bisa bermanfaat untuk yang lainnya..

6 komentar:

Haydar sarfitlovers mengatakan...

Aku juga pernah ka , klo kucingku itu keracunan , sangking parah nya kucingku gk bisa berdiri , klo kucing lain , mungkin bertahan 6 jam sampai satu hari , tapi aku gk nyerah aku kasih infus , terus kasih susu , sampe bertahan 3 hari kucingku mati , terus aku yg ngubur , walaupun kucingku bukan kucing persia atau anggora tapi kucingku itu lucu makanya aku gk nyesel ngerawat dia

cendek mengatakan...

Turut berduka cita ya, ternyata foto kucing yang gue lihat di the comment itu, itu..

Anonim mengatakan...

pantesan ga pernah posting mochi lagi, a big embrace for mochi, saran gw, melihara lagi aja, karena gw juga pernah ngerasain ga enaknya kehilangan kucing.. #1490

Hamzah Latiif mengatakan...

Lebay kucing nya "-_-
kucing gw aj (Budie) tinggal/ tidur d luar rumah, tahan smpai 7 tahun umur ya :D
ehaaak. kucing kampoeng ~(*..*")~

Noormala Hayati mengatakan...

Hr ini gw jg bawa kucing gw ke rshj ragunan..
masih bingung sakit nya apa.. karna msh mau makan n minum susu, cuma kalo jalan kayak nahan sakit diperut.. n gk bs jalan normal..

Di rshj ditanganin sm drh topan..
KZL bgt.. masa cuma di pegang2 doank cek nya..
dg analisa kelainan tulang belakang.. dan gk bs diapa2in kt nya..
pdhl gw lbh khawatir ke kondisi perut nya..
plg dg hati gak puas..

Gw msh coba searching2 drh di jaksel.. gak puas sm penanganan drh topan..

Annisa Wisdayanti mengatakan...

saraaah sedih bgt :(